Laungan Reformasi Menggamitku

>> Khamis, 10 April 2008

Dua tiga hari yang lalu dalam permusafiranku, aku bertemu klip video ‘Laungan Reformasi’ detik-detik penangkapan Dato Seri Anwar Ibrahim (DSAI) dan era kebangkitan Reformasi. Koleksi VCD nya pernahku simpan satu ketika dahulu tetapi kini hilang entah kemana.

Tiba-tiba semangat reformasiku meresap kembali ke jiwaku bila melihat video itu. Rindu pada rakan-rakan reformasi terubat jua. Banyak detik-detik menarik yang pernahku ceritakan sebelum ini di rakam di dalam video selama 57 minit itu.

Detik bersalaman dengan DSAI di rumahnya beberapa hari sebelum ditangkap menjadi memori indah buatku. Aku terpegun petang itu bila DSAI keluar bersalaman dengan para penyokongnya. Aku bukan hanya terpegun dengan ketampannya tetapi terpegun dengan karismanya sebagai pejuang.

Adegan kejar mengejar di dalam Masjid Negara yang pernah aku ceritakan sebelum ini ada di tunjukkan di dalam video ini. Peristiwa demontrasi di depan KLCC yang mana aku hampir tertangkap pun turut di muatkan. Yang lebih manis dan nostalgia buatku, kelibatku turut sama terakam.

Kejadian di mana anggota polis yang menyamar sebagai jurugambar menggamit kenanganku. Malam itu kami beramai-ramai berdemontrasi di hadapan Masjid Kg. Baru selepas sholat Isyak. Memang menjadi kebiasaan para jurugambar akhbar mahu pun tempatan dan CNN akan merakamkan gambar-gambar pendemontrasi untuk di muatkan dalam berita mereka.

Dalam ratusan jurugambar itu terdapat juga anggota-anggota polis yang turut sama merakamkan gambar pendemontrasi. Entah bagaimana kehadiran mereka di sedari oleh beberapa orang pendemontrasi dan mereka cuba merampas alat kamera dari polis tersebut. Dalam adegan tolak menolak itu anggota polis tersebut terpaksa menggeluarkan pistolnya untuk mempertahankan diri. Apa yang membuat aku tersenyum pendemotrasi bukan takut malah menyelubungkan mereka dengan kain banner. Ketika itu aku berada beberapa meter sahaja dengan mereka dan dapat saksikan apa yang berlaku.

Dalam video ini terdapat beberapa slogan yang diucapkan oleh DSAI yang sering aku dan teman-temanku laungkan. Antaranya ialah ;

“Kita lawan, tidak minggu ini minggu depan, tidak bulan ini bulan depan, tidak tahun ini tahun depan, Lawan Tetap Lawan.”

Untuk saksikan video dan menghayati detik penuh trajidis ini, bolehlah ke blog DSAI atau klik di sini
Laungan Reformasi


Ceritaku ini sekadar Nostalgia, tiada niat untuk menghasut atau memfitnah sesiapa.

0 ulasan:

  © Blogger template Artsy by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP